Connect with us

Masukkan kata pencarian...

Sains

Kematian: Apa yang Manusia Rasakan saat ‘Momen Terakhir’?

PIRAMIDA.ID- Orang-orang sering mengira bahwa kehidupan adalah pertempuran melawan kematian. Tetapi apakah mungkin berdamai dengan kematian?

Seamus Coyle, ahli perawatan paliatif, mengatakan, proses kematian terjadi dua minggu sebelum kita meninggal.

Selama masa ini, orang cenderung kurang sehat. Mereka biasanya berjuang untuk berjalan dan sering mengantuk – berjuang untuk terjaga untuk periode yang lebih pendek.

Menjelang hari-hari terakhir kehidupan, kemampuan menelan tablet atau mengonsumsi makanan dan minuman menghilang.

Sekitar waktu inilah para ahli perawatan paliatif mengatakan orang sedang “sekarat aktif”, dan para ahli biasanya berpikir ini berarti mereka memiliki dua hingga tiga hari untuk hidup.

Namun, sejumlah orang akan melalui seluruh fase ini dalam sehari.

Dan beberapa orang benar-benar dapat bertahan di puncak kematian selama hampir satu minggu sebelum mereka mati, sesuatu yang biasanya sangat menyusahkan keluarga.

Jadi hal yang berbeda terjadi pada tiap-tiap orang dan kami tidak dapat memprediksinya.

Momen kematian sebenarnya sulit untuk diuraikan.

Tetapi dalam penelitian Seamus dan timnya menunjukkan, semakin dekat seseorang dengan kematian, bahan kimia akibat stres tubuh semakin meningkat.

Untuk orang dengan kanker, dan mungkin orang lain juga, penanda inflamasi pada tubuh meningkat. Keadaan itu biasanya terjadi ketika tubuh melawan infeksi.

Orang-orang mengatakan bahwa mungkin juga ada peningkatan endorfin sebelum seseorang meninggal.

Tapi kami tidak tahu apa hal itu benar karena belum ada yang mengeksplorasi kemungkinan ini.

Sebuah studi di 2011, bagaimanapun, menunjukkan kadar serotonin, zat kimia otak yang juga dianggap berkontribusi terhadap perasaan bahagia, berlipat tiga kali di otak enam tikus yang diuji coba ketika mereka mati.

Kita tidak dapat mengesampingkan bahwa sesuatu yang serupa dapat terjadi pada manusia.

Ini adalah hal yang menarik diteliti dan teknologi untuk melihat kadar endorphin dan serotonin pada manusia memang ada.

Namun demikian, mendapatkan sampel berulang, terutama darah, pada jam-jam terakhir kehidupan seseorang menantang secara logistik.

Mendapatkan dana untuk melakukan penelitian ini juga sulit.

Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa obat penghilang rasa sakit seperti morfin akan mencegah endorfin diproduksi.

Rasa sakit tidak selalu terjadi ketika orang meninggal.

Pengamatan dan diskusinya dengan kolega menunjukkan bahwa jika rasa sakit tidak terjadi pada seseorang sebelumnya, itu tidak akan menjadi masalah selama proses kematian.

Kami tidak tahu mengapa itu terjadi -mungkin itu terkait dengan endorfin. Sekali lagi, belum ada penelitian yang dilakukan mengenai hal ini.

Ada sejumlah proses di otak yang dapat membantu kita mengatasi rasa sakit yang parah.

Inilah sebabnya mengapa tentara di medan perang sering tidak merasa sakit ketika perhatian mereka dialihkan.

Penelitian oleh Irene Tracy di University of Oxford menunjukkan kekuatan yang menakjubkan dari plasebo dan kepercayaan agama dalam mengatasi rasa sakit. Meditasi juga dapat membantu.

Pengalaman gembira

Tapi apa yang bisa menyebabkan pengalaman euforia selama kematian, selain endorfin?

Saat tubuh dimatikan, otak terpengaruh. Ada kemungkinan bahwa hal ini memengaruhi pengalaman yang kita alami saat kematian.

Ahli neuroanatom Amerika Jill Bolte-Taylor menggambarkan dalam sebuah pembicaraan TED bagaimana dia mengalami euforia dan bahkan “nirwana” selama sekarat, di mana belahan otak kirinya, yang merupakan pusat logika dan pemikiran rasional, tidak bekerja setelah stroke.

Menariknya, meskipun cedera Bolte-Taylor ada di sisi kiri otaknya, cedera di sisi kanan otak juga dapat meningkatkan perasaan yang membuatnya merasa dekat ‘dengan kekuatan yang lebih tinggi’.

Sementara, proses kematian sakral bagi umat Buddha, yang percaya bahwa kematian memberikan potensi besar bagi pikiran.

Mereka melihat transisi dari kehidupan ke kematian sebagai peristiwa terpenting dalam hidup- saat itulah mereka membawa Karma dari kehidupan ini ke kehidupan lain.

Namun, itu tidak berarti bahwa orang yang beragama pada umumnya memiliki pengalaman kematian yang lebih menyenangkan.

Kita bisa menyaksikan para imam dan biarawati sangat cemas ketika mendekati kematian, mungkin mereka khawatir akan catatan moral mereka dan takut menerima hukuman.

Pada akhirnya, setiap kematian berbeda – dan Anda tidak dapat memprediksi siapa yang akan mengalami kematian secara damai.

Seamus juga berpikir, beberapa dari mereka yang ia saksikan mati tidak mengalami manfaat dari peningkatan endorfin.

“Saya ingat sejumlah orang muda dalam perawatan saya, misalnya, yang merasa sulit untuk menerima bahwa mereka sedang sekarat,” katanya.

Mereka yang ia lihat mungkin memiliki pengalaman luar biasa menjelang akhir hidup umumnya adalah mereka yang, entah bagaimana, menerima kematian dan berdamai dengan hal yang tak terhindarkan itu.

Pada akhirnya, kita hanya tahu sedikit tentang apa yang terjadi ketika seseorang sekarat.

Setelah 5.000 tahun ilmu pengobatan, kami dapat memberi tahu Anda bagaimana Anda mati karena tenggelam atau serangan jantung, tetapi kami tidak tahu bagaimana Anda mati karena kanker atau radang paru-paru.

Yang terbaik yang bisa kita lakukan adalah menggambarkannya.

Penelitian Seamus sendiri difokuskan pada upaya untuk menghilangkan mitos mengenai proses kematian, memahami biologi dasar dan mengembangkan model yang memprediksi minggu-minggu terakhir dan hari-hari kehidupan.

Pada waktunya, kita juga bisa meneliti peran endorfin dalam jam-jam terakhir kehidupan.

Mungkin saja kita mengalami saat kita yang paling kelam di saat-saat antara hidup dan mati.

Tapi itu tidak berarti kita harus berhenti melawan kematian.

Seperti yang dikatakan oleh diplomat Swedia Dag Hammarskjöld: “Jangan mencari kematian. Kematian akan menemukanmu. Carilah jalan yang menjadikan kematian sebagai pencapaian. “


Sumber: BBC Future.

Click to comment

Tinggalkan Komentar

Baca juga...

Sorot Publik

PIRAMIDA.ID- Veronica Koman lahir di Medan, 14 Juni 1988; umur 31 tahun adalah seorang pengacara dan pegiat hak asasi manusia (HAM) asal Indonesia yang...

Pojokan

Tia Lestari Sidabutar* PIRAMIDA.ID- Dua bulan sudah aku berada di sini. Rasanya aku telah menyatu dengan segala hal di desa ini dan nama Tiga...

Dialektika

Zaprulkhan* PIRAMIDA.ID- Apakah makna cinta sejati? Menurut Thich Nhat Hanh, dalam karya cemerlangnya “True Love”, dalam perspektif Buddisme, harus ada empat unsur untuk memenuhi...

Sopolitika

 Kristian Silitonga* PIRAMIDA.ID- “Sejumlah kecil orang yang memiliki energi lebih besar dari masyarakatnya yang letih. Memiliki kejernihan di tengah lautan kekeruhan pikiran di sekitarnya,...

Dialektika

Yudhie Haryono* PIRAMIDA.ID- Dalam salah satu tulisan yang sangat menyentuh, (almarhum) Arief Budiman menulis, ”Seorang intelektual yang bebas adalah seorang pejuang yang sendirian. Mula-mula...

Dialektika

May Luther Dewanto Sinaga* PIRAMIDA.ID- Coronakrasi? Mungkin beberapa orang akan bertanya-tanya terkait kata itu. Apa maknanya? Kenapa muncul? Dan apa pentingnya membahas kata itu?...

Pojokan

PIRAMIDA.ID– Beberapa waktu lalu, jagat laman facebook, khususnya Sumatera Utara, digegerkan dengan viralnya video (dugaan) persekusi disertai pengrusakan yang dilakukan segerombolan orang dari FPI...

Dialektika

Fitzerald Kennedy Sitorus* PIRAMIDA.ID- Saya sedang menulis buku tentang metafisika pada Kant dan Hegel. Saya mengawali bagian tentang Kant dengan cerita tentang gaya hidupnya....