Connect with us

Masukkan kata pencarian...

Sains

Ledakan Dahsyat di Ibu Kota Lebanon Dipicu Amonium Nitrat, Apa Itu?

foto: (AFP/STR)

PIRAMIDA.ID- Dunia dikejutkan dengan ledakan dahsyat di Beirut, ibu kota Lebanon, pada Selasa (4/8) lalu. Peristiwa tersebut menyebabkan lebih dari 100 orang meninggal dan 5.000 orang lainnya mengalami luka-luka. Belum lagi, kerusakan fatal yang terjadi pada bangunan di sekitar pelabuhan.

Perdana Menteri Lebanon, Hassan Diab, mengatakan bahwa ledakan diduga berasal dari 2.750 ton amonium nitrat yang disimpan di pelabuhan Beirut sejak 2014.

Namun, apa sebenarnya amonium nitrat dan bagaimana itu bisa menciptakan ledakan yang dahsyat?

Amonium nitrat

Dilansir dari CBC, amonium nitrat merupakan senyawa kimia dengan formula NH4 NO3 yang dibuat dengan menggabungkan amonium dengan asam nitrat. Ia biasanya digunakan sebagai pupuk untuk keperluan pertanian karena mudah larut.

Meski begitu, amonium nitrat juga kerap digunakan sebagai bahan peledak industri. Alasannya, menurut Andrea Sella, profesor kimia di University College London, adalah karena amonium nitrat sangat efisien.

“Di satu sisi, amonium mengandung hidrogen, sementara di sisi lainnya ada oksigen dan nitrogen. Jadi, ketika kedua bagian dipaksa bersatu, Anda akan mendapatkan gas dalam jumlah besar dan panas yang keluar,” papar Sella, dikutip dari CBC.

Seberapa besar bahayanya?

Sella mengatakan, dalam jumlah kecil, amonium nitrat tidak berbahaya.

“Ia merupakan molekul yang menarik karena memiliki kristal putih. Saat disimpan di dalam toples, amonium nitrat bisa aman di sana selama bertahun-tahun. Namun, jika ada ‘pemicu’ yang tepat, ia akan meledak,” katanya.

Dalam kasus Beirut, pemicunya adalah kebakaran yang terjadi sebelum ledakan. Api tersebut bertindak sebagai “bahan bakar” bagi amonium nitrat.

Diketahui bahwa jika amonium nitrat didiamkan dari waktu ke waktu, ia dapat mengeras. Hal inilah yang membuat kekuatan ledakan jauh lebih menghancurkan.

Namun, menurut Miriam Diamond, profesor departemen ilmu bumi di University of Toronto, yang paling berbahaya dari peristiwa ini adalah keteledoran manusia.

“Ada masalah penyimpanan. Sering kali—seperti yang terjadi di Beirut—begitu amonium nitrat disimpan, orang-orang melupakannya begitu saja. Ini adalah kesalahan dan kecerobohan manusia,” ungkapnya.

Apakah kecelakaan ini pernah terjadi sebelumnya?

Ini bukan pertama kalinya amonium nitrat menimbulkan ledakan seperti yang terjadi di Beirut. Mungkin, perbandingan terdekat, dilihat dari skalanya, adalah ledakan yang terjadi di Texas pada 1947. Dilansir dari CNN, kala itu, api memicul ledakan yang kemudian merusak 1.000 bangunan dan menewaskan hampir 400 orang, menurut situs Texas Historical Association.

Selain itu, ledakan akibat amonium nitrat juga pernah terjadi di beberapa wilayah lain. “Penyimpanan amonium nitrat yang buruk dapat memicu ledakan, seperti yang terjadi di Oppau, Jerman; Galveston Bay, Texas; dan yang terbaru di Tianjin, Tiongkok pada 2015,” ungkap Sella.

Menurutnya, ada peraturan mengenai bagaimana pemerintah menyimpan amonium nitrat, berapa lama waktunya, dan dalam kondisi seperti apa. Namun, hal-hal tersebut terlupakan dan akhirnya mengarah ke peristiwa mengerikan.

“Ini adalah kegagalan peraturan tentang penyimpanan amonium nitrat. Fakta bahwa zat tersebut dibiarkan begitu saja selama enam tahun, sama saja menunggu ledakan terjadi,” kata Sella.

Apakah gas yang diproduksi berbahaya?

Ketika amonium nitrat berubah bentuk dari padat menjadi gas, salah satu hasilnya adalah nitrogen dioksida.

Lalu, pada kasus Beirut, apakah nitrogen dioksida dalam jumlah besar yang dilepaskan ke atmosfer itu berbahaya?

“Karena ada api sebelumnya, kemudian disusul ledakan panas, maka gas akan dilepaskan ke arah atas dengan efektif. Dengan begitu, tidak akan ada hal serius yang terjadi di permukaan tanah,” tutur Sella.

Mengapa ia menciptakan awan jamur?

“Ledakan besar apa pun akan memberikan kita awan jamur,” ujar Cheryl Rofer, pensiunan ahli kimia dari Los Alamos National Laboratory.

Sella menambahkan: “Ketika ledakan di Beirut terjadi, itu mengirimkan gelombang kejut yang bergerak lebih cepat dari kecepatan suara. Udara kemudian dikompresi di depan gelombang kejut. Ini kemudian membuat udara di belakangnya mengembang—biasa disebut sebagai “awan Wilson.”

Awan jamur yang terlihat saat ledakan di Beirut, mengkhawatirkan banyak orang karena mereka mengira negara tersebut diserang bom nuklir.


Sumber: National Geographic Indonesia, CNN

Click to comment

Tinggalkan Komentar

Baca juga...

Sorot Publik

PIRAMIDA.ID- Veronica Koman lahir di Medan, 14 Juni 1988; umur 31 tahun adalah seorang pengacara dan pegiat hak asasi manusia (HAM) asal Indonesia yang...

Pojokan

Tia Lestari Sidabutar* PIRAMIDA.ID- Dua bulan sudah aku berada di sini. Rasanya aku telah menyatu dengan segala hal di desa ini dan nama Tiga...

Dialektika

Zaprulkhan* PIRAMIDA.ID- Apakah makna cinta sejati? Menurut Thich Nhat Hanh, dalam karya cemerlangnya “True Love”, dalam perspektif Buddisme, harus ada empat unsur untuk memenuhi...

Sopolitika

 Kristian Silitonga* PIRAMIDA.ID- “Sejumlah kecil orang yang memiliki energi lebih besar dari masyarakatnya yang letih. Memiliki kejernihan di tengah lautan kekeruhan pikiran di sekitarnya,...

Dialektika

Yudhie Haryono* PIRAMIDA.ID- Dalam salah satu tulisan yang sangat menyentuh, (almarhum) Arief Budiman menulis, ”Seorang intelektual yang bebas adalah seorang pejuang yang sendirian. Mula-mula...

Dialektika

May Luther Dewanto Sinaga* PIRAMIDA.ID- Coronakrasi? Mungkin beberapa orang akan bertanya-tanya terkait kata itu. Apa maknanya? Kenapa muncul? Dan apa pentingnya membahas kata itu?...

Pojokan

PIRAMIDA.ID– Beberapa waktu lalu, jagat laman facebook, khususnya Sumatera Utara, digegerkan dengan viralnya video (dugaan) persekusi disertai pengrusakan yang dilakukan segerombolan orang dari FPI...

Dialektika

Fitzerald Kennedy Sitorus* PIRAMIDA.ID- Saya sedang menulis buku tentang metafisika pada Kant dan Hegel. Saya mengawali bagian tentang Kant dengan cerita tentang gaya hidupnya....