Connect with us

Masukkan kata pencarian...

Dialektika

Kesehatan Mental Anak Muda dan Kelompok Minoritas Menurun Selama Pandemi

PIRAMIDA.ID- Menurut studi terbaru dari US Centers for Disease Control and Prevention (CDC), satu dari empat orang dewasa di Amerika Serikat, mengatakan bahwa mereka memikirkan untuk bunuh diri beberapa bulan terakhir selama pandemi.

Hasil mengejutkan ini merupakan penelitian terbaru yang menyoroti bagaimana pandemi dan kebijakan pembatasan sosial, berpengaruh pada kesehatan mental dan masalah penyalahgunaan zat—terutama pada kalangan anak muda, pengasuh yang tidak dibayar, pekerja esensial, orang Hispanik, dan orang kulit hitam.

CDC melakukan survei pada 5.412 orang antara 24-30 Juni lalu mengenai kesehatan mental mereka. Hasilnya menunjukkan bahwa kadar kecemasan dan depresi telah meningkat tajam dibandingkan dengan periode waktu yang sama pada 2019.

Lebih dari 40% responden melaporkan bahwa mereka setidaknya mengalami satu kondisi kesehatan mental atau perilaku yang merugikan akibat pandemi. Meliputi kecemasan dan depresi (30,9%) atau gejala gangguan trauma (26,3%). Lebih dari 13% dari mereka mengatakan mulai meningkatkan penggunaan obat-obatan untuk mengatasi stres selama pandemi COVID-19.

Anak muda, minoritas, dan beberapa kelompok sosial lainnya sangat rentan terhadap masalah tersebut. Persentase responden yang melaporkan pernah serius mempertimbangkan bunuh diri dalam 30 hari sebelum menyelesaikan survei, secara signifikan lebih tinggi pada responden berusia 18 hingga 24 tahun (25,5 persen), pengasuh tidak dibayar (30,7 persen), dan pekerja esensial ( 21,7 persen), orang Hispanik (18,6 persen), dan orang kulit hitam (15,1 persen).

Laporan ini memiliki beberapa keterbatasan karena data dikumpulkan secara anonim dari internet. Mereka juga melakukan diagnosis sendiri tanpa keterangan dari profesional.

Meski begitu, studi tersebut mirip dengan yang lainnya terkait dampak pandemi COVID-19 pada kesehatan mental.

Juni lalu, penelitian lain dari Inggris menemukan bahwa lockdown COVID-19 berdampak besar pada kesehatan mental anak muda dan mereka yang berpendapatan rendah.

Beberapa ahli juga mengingatkan kemungkinan “ledakan” gangguan kesehatan mental menjelang akhir tahun ini. CDC mengungkapkan: “Perlu upahttps://www.piramida.id/wp-admin/post-new.phpya untuk menangani masalah ini. Strategi komunikasi kesehatan harus memprioritaskan orang dewasa muda, kelompok minoritas, pekerja pada sektor-sektor penting selama pandemi, dan pengasuh lanjut usia yang tidak dibayar”.


Sumber: IFL Science/Gita Laras Widyaningrum

Click to comment

Tinggalkan Komentar

Baca juga...

Sorot Publik

PIRAMIDA.ID- Veronica Koman lahir di Medan, 14 Juni 1988; umur 31 tahun adalah seorang pengacara dan pegiat hak asasi manusia (HAM) asal Indonesia yang...

Pojokan

Tia Lestari Sidabutar* PIRAMIDA.ID- Dua bulan sudah aku berada di sini. Rasanya aku telah menyatu dengan segala hal di desa ini dan nama Tiga...

Dialektika

Zaprulkhan* PIRAMIDA.ID- Apakah makna cinta sejati? Menurut Thich Nhat Hanh, dalam karya cemerlangnya “True Love”, dalam perspektif Buddisme, harus ada empat unsur untuk memenuhi...

Sopolitika

 Kristian Silitonga* PIRAMIDA.ID- “Sejumlah kecil orang yang memiliki energi lebih besar dari masyarakatnya yang letih. Memiliki kejernihan di tengah lautan kekeruhan pikiran di sekitarnya,...

Dialektika

Yudhie Haryono* PIRAMIDA.ID- Dalam salah satu tulisan yang sangat menyentuh, (almarhum) Arief Budiman menulis, ”Seorang intelektual yang bebas adalah seorang pejuang yang sendirian. Mula-mula...

Dialektika

May Luther Dewanto Sinaga* PIRAMIDA.ID- Coronakrasi? Mungkin beberapa orang akan bertanya-tanya terkait kata itu. Apa maknanya? Kenapa muncul? Dan apa pentingnya membahas kata itu?...

Pojokan

PIRAMIDA.ID– Beberapa waktu lalu, jagat laman facebook, khususnya Sumatera Utara, digegerkan dengan viralnya video (dugaan) persekusi disertai pengrusakan yang dilakukan segerombolan orang dari FPI...

Dialektika

Fitzerald Kennedy Sitorus* PIRAMIDA.ID- Saya sedang menulis buku tentang metafisika pada Kant dan Hegel. Saya mengawali bagian tentang Kant dengan cerita tentang gaya hidupnya....