Connect with us

Masukkan kata pencarian...

Spiritualitas

Pesan Natal Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia 2020

PIRAMIDA.ID – Pesan Natal Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia 2020, “Lihatlah, Kristus Menjadikan Semuanya Baru”.

Tahun 2020 merupakan tahun kejutan. Kita diperhadapkan dengan kemajuan teknologi yang sangat cepat. Disisi lain, Kita diuji dengan adanya krisis global akibat Pandemi Covid-19.
Pandemi Covid-19 telah meruntuhkan imajinasi manusia tentang kemajuan mutakhir teknologi. Rutinitas manusia berhenti secara total, produktivitas manusia menurun dan hidup penuh rasa cemas.

Perayaan Natal tahun 2020 berbeda karena Pandemi Covid-19 membuat jarak diantara kita. Dalam situasi ini, umat Kristen harus tetap bersyukur dan berdiri teguh. Pandemi Covid-19 menyatukan semua manusia dimuka bumi dalam penderitaan dan solidaritas perjuangan yang sama.

Yesus Putra Kudus yang kita peringati kelahirannya juga hadir untuk semua manusia. Sang Putra Natal adalah wujud Karya terbesar Allah, dimana Yesus hadir merendahkan dirinya menjadi sama dengan manusia, untuk menebus dosa kita semua.

Lantas bagaimana Umat Kristen dan GMKI merefleksikan dan memaknai situasi pada Perayaan Natal Tahun 2020?

Natal merupakan Peristiwa Inkarnasi Allah menjadi manusia. Inkarnasi berarti Allah datang menyelamatkan umat-Nya. Tuhan menampakkan diri dalam sosok yang solider dan peduli kepada manusia ; lahir di kandang domba.

Manusia hidup dalam menghayati firman Allah: menjadi segambar dan serupa dengan Allah yang Mahabaik dan Mahakasih.

Dalam perjalanan iman Oikumenisme, kita diajak mewujudkan solidaritas sosial untuk hidup dan menjaga rumah besar dalam berbangsa dan bernegara. Selain itu, esensi hidup iman Kristen menjiwai semangat Nasionalisme. Kehadiran kita harus menjadi berkat dalam kehidupan yang majemuk.

Seperti yang dikisahkan dalam Wahyu 21:1-5, ‘’Lihatlah, Kristus Menjadikan Semuanya Baru,’’ Transformasi sikap hidup yang berkualitas ditentukan oleh cara merefleksikan dan memaknai kehidupan; cara berpikir, cara bersikap, dan menjunjung nilai-nilai martabat kepada sesama.

Pandemi Covid-19 mendorong kita kembali pada eksistensial dasar: makna kehidupan, tentang kematian, peran orang lain dalam kehidupan kita, dan posisi kita dalam kesatuan integral terhadap alam semesta. Pandemi Covid-19 memberikan pesan kepada kita agar kembali pada hakekatnya yakni hidup bersama dengan penuh pengharapan dan kasih.

Hati nurani kita harus keluar dari egosentris komunitas, etnis, dan agama. Mari bergandengan tangan, saling merangkul, dan saling menopang satu sama lain. Dan sesungguhnya, ini jati diri kita dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Dalam beberapa waktu ini, terjadi persoalan yang menggangu persatuan dan kesatuan kita dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Melebarnya jurang kesejahteraan dan keadilan sosial, Politik identitas sangat agresif, Prinsip kemanusiaan di Papua yang tak kunjung selesai, Gerakan represif kelompok teroris di Sigi, Persoalan HAM di Negara, Kerusakan ekologis, Perilaku Korupsi, Kolusi dan Nepotisme yang masih subur hingga ke akar rumput.
Persoalan diatas menggambarkan bahwa Pemerintah sampai saat ini belum optimal dalam menyelesaikan sederetan masalah diatas

Maka GMKI sebagai Organisasi yang turut menyuarakan Keadilan dalam Upaya perwujudan Shalom Allah ditengah-tengah Negara Kesatuan Republik Indonesia dalam semangat Nasionalisme dan Oikumenisme turut mengambil bagian untuk menjawab dinamika-dinamika di Medan Pelayanannya.

GMKI mendoakan sekaligus berharap bahwa kelak di Negara kita, Masyarakat dapat hidup dengan tetap menjunjung tinggi rasa keadilan, kedamaian, persatuan dan kesejahteraan untuk menjadi Indonesia yang dicita-citakan bersama.

Semoga Damai Kristus Yesus Sang Kepala Gerakan senantiasa menyertai dan melingkupi kita semua.

Selamat Hari Raya Natal 25 Desember 2020 & Tahun Baru 01 Januari 2021.

Tinggi Iman
Tinggi Ilmu
Tinggi Pengabdian

Teriring Salam Dan Doa Tulus.
Ut Omnes Unum Sint
Shalom.

Pengurus Pusat GMKI Masa Bakti 2020-2022 :

Jefri Edi Irawan Gultom – Ketua Umum
Michael Anggi – Sekretaris Umum GMKI

Click to comment

Tinggalkan Komentar

Baca juga...

Sorot Publik

PIRAMIDA.ID- Veronica Koman lahir di Medan, 14 Juni 1988; umur 31 tahun adalah seorang pengacara dan pegiat hak asasi manusia (HAM) asal Indonesia yang...

Pojokan

Tia Lestari Sidabutar* PIRAMIDA.ID- Dua bulan sudah aku berada di sini. Rasanya aku telah menyatu dengan segala hal di desa ini dan nama Tiga...

Dialektika

Zaprulkhan* PIRAMIDA.ID- Apakah makna cinta sejati? Menurut Thich Nhat Hanh, dalam karya cemerlangnya “True Love”, dalam perspektif Buddisme, harus ada empat unsur untuk memenuhi...

Sopolitika

 Kristian Silitonga* PIRAMIDA.ID- “Sejumlah kecil orang yang memiliki energi lebih besar dari masyarakatnya yang letih. Memiliki kejernihan di tengah lautan kekeruhan pikiran di sekitarnya,...

Dialektika

Yudhie Haryono* PIRAMIDA.ID- Dalam salah satu tulisan yang sangat menyentuh, (almarhum) Arief Budiman menulis, ”Seorang intelektual yang bebas adalah seorang pejuang yang sendirian. Mula-mula...

Dialektika

May Luther Dewanto Sinaga* PIRAMIDA.ID- Coronakrasi? Mungkin beberapa orang akan bertanya-tanya terkait kata itu. Apa maknanya? Kenapa muncul? Dan apa pentingnya membahas kata itu?...

Pojokan

PIRAMIDA.ID– Beberapa waktu lalu, jagat laman facebook, khususnya Sumatera Utara, digegerkan dengan viralnya video (dugaan) persekusi disertai pengrusakan yang dilakukan segerombolan orang dari FPI...

Dialektika

Fitzerald Kennedy Sitorus* PIRAMIDA.ID- Saya sedang menulis buku tentang metafisika pada Kant dan Hegel. Saya mengawali bagian tentang Kant dengan cerita tentang gaya hidupnya....